Kekuatan Do’a yang Sering Dilupakan

Aug 12, 2021 Artikel

Dalam kehidupan sehari-hari, kita benar-benar menemukan banyak doa yang menjadi kenyataan. Sayangnya, banyak dari kita memilih untuk mendominasi sholat. Setelah beberapa upaya belum berhasil atau ketika terpojok, kalimat-kalimat baru adalah penjara.

Kita sering menjalankan doa hanya terbatas pada ritual. Membaca doa seperti membaca “mantra”, kita tidak bisa tahu artinya. Doa yang disata hanya diucapkan di mulut, tanpa keyakinan pada hati dan alasan untuk percaya. Tidak mengherankan bahwa doa itu tidak sampai ke tujuan.

Doa, bukan mantra

“pada kenyataannya, tidak dapat dipahami oleh semua orang. Tapi itu nyata, bahwa ada perubahan kimia yang dialami seseorang sendirian dengan harapan dan doa.” Adele M. Gill, di buku 7 jalan menuju harapan.

Adele M. Gill adalah penulis dan motivator yang diketahui yang mengelola web www.adelemgill.com. Menurutnya, doa sebagai pertemuan antara harapan dan iman. Dua elemen ini kemudian mendasari banyak perubahan. Dia memberi kami saran yang disengaja untuk selalu mempertimbangkan kehidupan sebagai cara bermain dengan solusi dan harapan.

Ketika kita bersedia menggerakkan tangan Anda, terus menyanyikan beberapa doa, dengan sendirinya, fenomena pemikiran iman-pikiran akan terbentuk. Oleh karena itu, doa tidak hanya dikatakan sebagai “mantra”, tetapi kalimat pada saat yang sama meyakinkan hati dan pikiran untuk dapat, maka kita bisa. Juga, sebaliknya, jika kita pikir itu tidak bisa, maka kita tidak akan melakukannya.

Berpikir positif adalah salah satu kunci doa. Di sisi lain, berpikir positif juga merupakan salah satu kekuatan untuk menghindari banyak penyakit. Sebagian besar penyakit fisik dihasilkan oleh gangguan mental (psikis). Inilah yang disebut psikosomatis. Pikiran yang tidak sehat akan menularkan penyakit mereka di tubuh kita. Kita sering lupa, jika penyakit yang kita derita dari sumbernya emosional. Kami sibuk menyembuhkan penyakit fisik dengan narkoba, tanpa menyembuhkan cedera kami terluka. Jika kita benar-benar ingin bebas dari semua penyakit, mulailah berpikir positif.

Doa juga bisa menipu


Doa terkait erat dengan makna positif. Tetapi ada juga segelintir orang yang berpikir bahwa doa adalah kegiatan yang dapat melemah dan menipu. Ini tidak dapat dipisahkan dari Dr. Dr. yang pernah menulis Ali Shariati. Seorang sosiolog di Iran menganggap doa sebagai kata sandi agama yang telah mengalami perubahan makna dan fungsi. Doa yang harus diartikan sebagai sarana untuk mengajukan permintaan kepada Tuhan, kadang-kadang menjadi kegiatan yang melakukan khalik.

Setidaknya ada 3 hal dalam doa, yang benar-benar akan membawa semua pender di jurang yang penting.

Pertama, kita awalnya siap untuk tunduk pada semua tantangan hidup, jika sindrom berubah dalam arti doa ini, maka mereka yang terkena dampak akan menjadi individu yang lemah dan akan senang bersembunyi di balik doa. Doa menjadi dalih untuk menyerah mengatakan: “Saya meninggalkan segalanya.” Ini adalah salah satu penyebab doa yang tidak diterima karena tidak ada upaya untuk mencapai harapan ini.

Kedua, kami secara membabi buta makna doa, akhirnya membuat ritual berdoa sebagai kegiatan untuk mendo ke “Allah” orang lain, di luar Tuhan, yang benar-benar ingin kita pergi. Ini sering terjadi di lingkungan kita yang masih ada di sana, ada budaya animisme-dinamisme (kepercayaan pada gaya atau roh yang menghuni benda-benda). Misalnya, seseorang yang ingin menjabat dan kemudian meminta doa ke makam tertentu atau yang dianggap “sakral”.

Ketiga, doa telah kehilangan maknanya. Karena sering disiapkan, manusia memikirkannya sebagai “mantra”. Doa yang keluar dari mulut hanyalah ritual yang tidak menyentuh makna. Kami bahkan membaca doa tanpa mengetahui arti sebenarnya. Lebih buruk lagi, kami memadamkan doa dengan “mantra”, setelah diberikan kepada permintaan BIM-SALO-BIM segera diberikan.

Kita lupa bahwa doa untuk menjadi efektif, Anda harus melibatkan otak dan hati. Dalam hal ini, otak bertindak sebagai pelaksana (untuk berhati-hati), sementara hati, seperti pendukung (memperkuat alasan akting).

Adab


Untuk doa kita menjadi lebih berkesan, sudah tentu, anda harus melihat yang sopan pada masa yang kita berdoa. Terdapat beberapa yang perlu diperhatikan pada masa doa.

Pertama, dia merendahkan suaranya. Dalam erti kata itu dilakukan dengan kecerdasan yang lancar. Terdapat kisah menarik tentang hadith yang diriwayatkan oleh Abu Musa ra. Tempo, sahabat sedang dalam perjalanan dengan Rasulullah saw. Di tengah-tengah perjalanan, salah seorang sahabat mengetatkan suaranya ketika membaca tasbih. Mendengarkan jeritan, Nabi bertindak balas untuk bercakap, “Oh, lelaki, meninggalkan suara kamu, kerana kamu tidak benar-benar menerapkan orang pekak dan yang tidak kelihatan, kamu juga memohon Tuhan yang Maha Kuasa, Yang Maha Kuasa dengan semua”.

Kedua, mengekalkan sikap khas dan tadarru ‘semasa doa. Sikap ini menjadi bentuk tumpuan kita terhadap doa dan mengekalkan kedua-dua sikap ini menjadi kunci kepada doa. Sering kali, kita menghadapi tergesa-gesa dalam doa dan andaian bahawa doa perlahan-lahan, begitu kecewa dan berhenti berdoa.

Ketiga, dia percaya bahawa doa kita akan diberikan oleh Alloh. Wahyu ini, kes yang sama perbincangan “Hukum Tarikan”. Kita mesti faham, Alloh selalu menyertai keyakinan seorang hamba kepada Tuhannya. Jadi, apa yang boleh kita katakan bahawa kita percaya bahawa mereka mewujudkan kuasa mereka apabila dalam doa kita masih bimbang tentang kata-kata? Berlatih menggalakkan keyakinan terhadap Allah swt tanpa keraguan.

Itulah ringkasan beberapa kekuatan dan kelemahan doa. Mudah-mudahan, kali ini, kita terus menggunakan kekuatan doa untuk membangunkan tenaga positif dan menjauhkan diri dari kelemahan doa yang boleh menipu. Wallaahu A’lam.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Perlu bantuan kami, Chatt kami sekarang

Kami siap membantu Anda, jangan ragu hubungi kami

Customer Service

Alya

Online

Alya

Assalamu'alaikum, Ada yang bisa kami bantu? 00.00